Featured

Penglipur Lara

Mengandungi seribu satu kata yang mengungkap seribu satu cerita di dalam seribu satu suasana yang lahir dari seribu satu jiwa .
There was an error in this gadget

Bertaut di dahan sepi

Terbitnya sinar mentari,
Menerangi segenap pelusuk isi bumi,
Keheningan pagi terserlah dek embun yang menitik nitik membasahi bumi,
Laungan azan memecah kesunyian di subuh hari.

Hati ini bangkit dari lena dibuai mimpi,
Menyahut seruan ilahi itulah pasti,
Terkenang kisah semalam terkebil kaku mati,
Mungkihkah pantai berubah dek ombak tsunami?

Sayu hati ini makin sayu,
Pagi yang segar dihiasi dgn wangian diisi dengan kesuraman,
Haruskah diulangi perkara semlm ?
Kerana aku tidak sanggup mengkhianati hati ku sendiri lagi.

Mungkinkah perjuangan semlm hanya lah sia sia,
Tidak terlintas dalam hati ini untuk menerpa,
Menerpa dosa dan sengsara memakan jiwa,
Bertaubat hari ini mungkin jalan uang afdal lagi dibeeksti-Nya.

Fikirlah wahai kamu dan kamu dan kamu,
Negatif itu ada positifnya,
Bertaut lah kamu sebelum dibawa arus ironi,
Biarpun tautan kamu itu pada dahan yang sepi.

P/s: Nescaya setiap insan tiada istilah lambat dalam perbuatan bertaubat.




- Posted using BlogPress from my iPhone

0 komen telah diberi: