Featured

Penglipur Lara

Mengandungi seribu satu kata yang mengungkap seribu satu cerita di dalam seribu satu suasana yang lahir dari seribu satu jiwa .
There was an error in this gadget

Bertaut di dahan sepi

0 komen telah diberi
Terbitnya sinar mentari,
Menerangi segenap pelusuk isi bumi,
Keheningan pagi terserlah dek embun yang menitik nitik membasahi bumi,
Laungan azan memecah kesunyian di subuh hari.

Hati ini bangkit dari lena dibuai mimpi,
Menyahut seruan ilahi itulah pasti,
Terkenang kisah semalam terkebil kaku mati,
Mungkihkah pantai berubah dek ombak tsunami?

Sayu hati ini makin sayu,
Pagi yang segar dihiasi dgn wangian diisi dengan kesuraman,
Haruskah diulangi perkara semlm ?
Kerana aku tidak sanggup mengkhianati hati ku sendiri lagi.

Mungkinkah perjuangan semlm hanya lah sia sia,
Tidak terlintas dalam hati ini untuk menerpa,
Menerpa dosa dan sengsara memakan jiwa,
Bertaubat hari ini mungkin jalan uang afdal lagi dibeeksti-Nya.

Fikirlah wahai kamu dan kamu dan kamu,
Negatif itu ada positifnya,
Bertaut lah kamu sebelum dibawa arus ironi,
Biarpun tautan kamu itu pada dahan yang sepi.

P/s: Nescaya setiap insan tiada istilah lambat dalam perbuatan bertaubat.




- Posted using BlogPress from my iPhone

Jump in the dark

0 komen telah diberi
Setiap kata yang terhasil disalurkan ke mulut untuk berbicara,
Manusia sebaik rupa setinggi akal tidak sempurna,
Kata kata berkhemah menjadi petualang dalam sanak saudara ,
Ke mana perginya tamadun yang di bina dahulu kala?

Aku manusia punyai jiwa,
Aku sayang aku cinta aku kecewa aku bahagia aku terseksa aku sengketa,
Perasaan yang berubah kitalah manusia,
Tiada batasan dalam menghurai episod episod cinta adam dan hawa,
Tetapi perlukah analisis dari wayang hitam putih untuk tentukan kita layak atau tidak duduk dibumi bertuah ciptaan Maha Esa?

Rayuan membentuk kesedihan untuk mendapat belas kasihan,
Para pelaku tunduk ke bawah menunggu keputusan diterima,
Nasib di hujung tanduk lembu sedangkan si lembu masih merasai segarnya rumput hijau di pagi hari,
Tidakku rasa erti hidup seperti ini menjadi perbualan muda mudi 100 tahun lagi.

Walhal kisah diperdengar srhingga ke 9 menangis kesedihan,
Tetapi kuhanya perlukan keprihatinan sebentar bukan selamanya,
Menghiasi kamar bukan bebunga ros merah tetapi cinta kasih sayang bahagia,
Adanya dirimu pelengkap universitasi yang terang didalm sistem bima sakti.



- Posted using BlogPress from my iPhone